Gaya Hidup, Rumah Tangga

Pengen Istri Jadi Penurut?

Bingung ketika ada yang meminta menulis dengan tema ‘kekerasan dalam rumah tangga’. Tentu harus ada contoh, tapi siapa?? Akhirnya malah ganti tema, jadi rahasia di balik istri penurut.

Padahal banyaaak banget contoh kekerasan rumah tangga di sekitar Emak. Para pelakunya banyak yang gak sadar kalo itu sudah tergolong pelecehan dan kekerasan dalam rumah tangga. Tapi kalo Emak buka kan namanya bikin dosa ngegosip. Bener sih, tapi kan aib orang. Padahal sebagai muslim, kita diwajibkan menjaga aib baik diri sendiri maupun orang lain.

Baru juga kita maaf-maafan…

Tapi mau beri contoh, entar disangka pamer lagi. Sekarang jagat dunia maya lagi sensi sama urusan pamer. Apa-apa diprotes. Dianggap pamer. Lah ini medsos ya? Media sosial itu sebenarnya kan kepanjangan lain dari media pamer. But sutralah, skip for that now, different theme. Take the risk deh!

Oke, Emak ceritain dengan nada pamer dulu ya. Tapi baca dulu deh… mau tahu gimana caranya ngubah istri jadi penurut kan?

Salam kenal dulu dengan Emak buat yang baru jadi teman, salam kangen buat teman-teman lama. Yang udah lama kenal pasti tahu teman mereka yang satu ini adalah anak Papanya yang manja dan dibesarkan bagai porselen cina, yang kalo minta izin maen keluar sudah susah eh pake dibuntutin segala kalo yang ngajaknya menor-menor (Upss!), yang sampe gurunya nulis di raport supaya bisa dikasih kebebasan dikiiit aja buat ekspresi diri karena gak pernah boleh ikut kegiatan apapun di luar sekolah, yang pas nginep untuk camping malah ujung-ujungnya nginep di mobil Papa karena (katanya) banyak nyamuk nanti sakit.

Ok, intinya sih jangan tanya lagilah ukuran keras kepala dan manjanya si Emak ini. Tapi, Emak sendiri takjub, kok ya mau-maunya patuh sama suami? Suami pendiam, jarang komen dan jarang bicara itu loh.

Tau gak alasannya? Karena Ayah gak pernah satu kalipun menyentak, membentak, memukul bahkan bersuara keras di depan Emak. Ia tahu semua itu percuma, karena karakter Emak itu keras. Makin dikerasi, ya makin keras. Dimarahi, ya malah balik marah.

Memang pernah Ayah yang suka bercanda itu menggunakan candaan yang menyakitkan hati. Emak gak suka dengernya, ya udah tinggal ngomong. Baik-baik negurnya. Sejak itu Ayah gak pernah membahasnya lagi. Makin ke sini, Emak cukup melotot saja, Ayah udah ngerti kalo Emak gak suka. Ayah juga sama. Negur kalo nada canda itu mulai gak sehat.

Nah istri yang diperlakukan sebegini manis, mau dianya dulu sekeras batu pun ya pasti berubah lah. Emak jadi terikut gaya Ayah. Negur anak-anak ya meski tegas, tapi pelan. Gak pake ngomel lama, tapi langsung ke intinya. Marahnya karena apa, dan apa yang harus dilakukan anak-anak serta konsekuensinya kalo mereka tetap ngelakuin. Wes gitu aja.

Makanya, jangan ngeluh kalo istri kok kepala batu, suka ngomel, gak menurut, jahat sama anak, suka mukulin anak, dan sebagainya. Cek deh cara dia diperlakukan suami. Jangan-jangan selama ini sang istri dikenyangi oleh bentakan, sindiran melecehkan, bahkan suara keras meski maksudnya bercanda.

Ini yang masih sering dilupakan para pasangan. Baik istri maupun suami. Pelecehan itu rupanya sangat banyak loh. Memarahi istri dan suami di depan umum, mempermalukannya dengan candaan menyakitkan, menilai penampilan dengan hinaan frontal, meminta dengan cara perintah memaksa (termasuk saat berhubungan badan), berbicara dengan nada keras, mencubit/memukul/menepuk tubuh hingga membuat tidak nyaman dan sebagainya. Pokoknya yang menimbulkan ketidaksukaan bisa dianggap sebagai pelecehan, meski pada pasangan sendiri. Oh satu lagi hampir lupa, mengungkit-ungkit kesalahan di masa lalu. Sumpah deh, ini bener-bener paling nyakitin!

Tapi ya jangan pasrah aja nerima kalau justru digituin. Katakan terus terang kalo tak nyaman dengan perlakuan seperti itu. Kalo dibiarkan ya gak bakal berhenti sampai maut atau KUA memisahkan.

 

Trus Emak sendiri kalo masalah dimanja, ya dulu sama orangtua, sekarang mah sama suami. Itu karena kata Ayah, “I couldn’t buy everything like your parents did, but I can do everything for you as much as you want.”

Naah, para suami nih, coba dicek lagi… bagaimana kehidupan istri di masa lalu? Wajar kalo istri protes, ketika dulu ia dibesarkan bagai putri kerajaan, eh tetiba diubah sang suami jadi upik abu plus plus.

Kalo gak bisa memberikan kehidupan yang sama dengan saat ia dibesarkan dulu, sewajarnya ganti dengan perlakuan yang senilai untuk itu. Cinta itu sangaaat luas prakteknya, jadi jelas kesempatannya pun jauh lebih besar.

Tapi untuk yang satu ini, maaf ya… Emak gak bisa ngasih contoh. Aib ini mah. Hahaha… Aib banget. Pokoknya, manjanya Emak itu level 30 kalo diukur pake pedasnya boncabe. Super duper manja. Dan Ayah mengimbangi dengan melakukan banyak hal untuk Emak.

Timbal balik ke Ayah apa? Ya ada doong.

B.A.N.Y.A.K

Seimbang dengan cara berbeda. Emak pernah loh ikhlas biarin Ayah menikah lagi, selagi kami dulu sempat nunggu anak gak kunjung hadir. Dulu tapi ini ya… dulu banget! Sekarang anak kami banyak, pake banget. Jadi gak ada peluang buat siapapun di sini.

Kesininya, Emak malah sering nyuruh Ayah ikutan jalan-jalan dengan rekan-rekannya, mau keluar negeri, mau sekedar nongkrong, mau mancing atau sekedar ketemuan saja. Boleh banget, selama Emak tahu gak ada perempuan binal ikutan.

Gak kuatir, Mak?

Enggaklah! Wong mantan sekretaris ini anaknya Pak Polisi. Jelas keahlian dan pengalamannya menjadi tameng bagus meski tanpa ikut sang suami.

Emak juga rela kalo sesekali pecahin celengan demi membuat Ayah senang. Tau kan kalo uang istri artinya uang istri, uang suami adalah uang istri? Itu artinya tabungan Emak lebih gendut dari milik Ayah. Kedobel sama pemberian suami dan pendapatan diri sendiri. Bahkan rasanya itu ya… Emak sangat seneng nyediain apapun untuk Ayah, dibandingkan manjain diri sendiri. Berasa egois malah.

Tapi kata Ayah, hadiah paling menyenangkan buat Ayah, ya itu tadi… istrinya ini sangat patuh padanya. Meski kadang-kadang ada juga sih ngelawannya, tapi biasanya Emak memilih diskusi dulu. Lagian, semua perintah Ayah itu kebanyakan demi kebaikan Emak kok. Kayak gak boleh makan tape Cirebon yang enak itu (Hiks!! My GERD penyebabnya) atau saat nyuruh nerusin S2 lagi.

Jadi, rumah tangga itu adalah sebuah hubungan timbal balik. Tanggung jawab bersama, dilakukan bersama, untuk kepentingan bersama.

Mulailah melihat dari sudut pandang pasangan, jika merasa hubungan rumah tangga mulai tak sehat. Jangan-jangan kesalahan bukan pada pasangan kita, tapi justru kita sendiri.

Ada banyak sekali gangguan yang mungkin hadir di antara pasangan, misalnya saja ponsel. Ayah aja masih sering nih negur Emak karena urusan yang satu ini, meski Ayah juga sering melakukannya dan kami akhirnya sampe harus membuat kesepakatan.

Yang kedua adalah kehadiran orang ketiga. Orang ketiga itu gak hanya selingkuhan loh. Bisa saja itu anggota keluarga lain. Entah itu saudara ipar, bapak ibu mertua, tetangga yang hobi adu domba bahkan anak!

Orang terakhir inilah yang sering jadi bahan debat Emak dan Ayah. Ayah yang ternyata 11 12 dengan Papanya Emak dulu VS Emak yang ngerasain dikungkung orangtua.

Yang ketiga adalah karakter, kebiasaan dan tingkah laku masing-masing. Ini jurang terdalam yang harus diatasi sepanjang masa pernikahan. Syukur-syukur kalo bisa saling menyesuaikan dan mengubah sifat buruk, tapi kalau tidak?

Mungkin bisa seperti Ayah dan Emak. Saling menerima dan justru menganggap sifat buruk itu sebagai keunikan.

Minta contohnya?

Mmm… Emak itu paling males mandi, apalagi kalo lagi libur kerja dan kuliah. Maklum turunan Korea, mandi cuma sekali sehari. #Alasan. Dulu sering banget diprotes Ayah. Tapi lama kelamaan, malah jadi bahan candaan aja. Ayah seperti pasrah nerima kelakuan Emak, malah kalo mandi tanpa diingetin, suka kaget. “Eh, Emak kesambet jin mana tumben rajin mandi?” See?

Dan kebiasaan Ayah yang engga Emak suka adalah makan makanan berlemak. Ayah tuh punya penyakit kolesterol, darah tinggi dan asam urat. Kombinasi komplit yang bikin Ayah bisa masuk rumah sakit dalam hitungan jam setelah makan. Itu sebabnya dulu saat kami sempat berumah tangga LDR, Ayah dirawat 3 kali di rumah sakit dalam setahun.

Lama lama, Emak nyerah ngelarang, tapi gak pernah lelah mengingatkan. Toh, Ayah juga mulai perhatian pada dirinya sendiri. Kalo Ayah makan, Emak memastikan ada obat dan makanan penetral yang tersedia. Kebiasaan Emak ini mulai menulari anak-anak juga. Kalo Emak gak ada di rumah, merekalah yang jadi satpam menu Ayah.

Intinya sebelum dicintai, belajarlah mencintai dulu

Jadi, pengen punya istri penurut, sebenarnya gampang kok. Dimulai dari diri sendiri dulu, Hanya memang disesuaikan dengan kebutuhan dan kesepakatan masing-masing pasangan. Tak ada hubungan yang benar-benar sama. Emak hanya bisa memberi contoh, tapi bukan berarti cara yang sama bisa dipraktekin dalam hubungan pasangan lain. Tapi bersabarlah jika hal itu dirasa berat. Allah gak tidur, Allah sayang pada hambaNya yang selalu berjalan dijalanNya. Karena itu, tujukan pernikahan ke arah kebahagiaan dunia akhirat, bukan demi ego semata. Semoga Allah SWT selalu menjadikan kita sebagai bagian dari keluarga yang sakinah ma waddah wa rohmah. Aamiin.

 

Rumah tangga adalah…

Aku adalah dia, dia adalah aku

Ia pakaianku, aku perhiasannya

Hatiku miliknya, hatinya milikku

Tapi…

Kepala kami masing-masing

Wajah kami selamanya tak serupa

Keinginan kami tak selalu sama

Karenanya…

Tatapan kami ke arah yang sama

Tangan bertaut saling menjaga

Langkah berjalan kompak agar tak goyah

Sembari memegang tonggak yang sama

Agar sakinah mawaddah wa rohmah,

Bukan sekedar doa.

 

Terima kasih telah berkunjung ya. Tinggalkan komentar yang positif dan membangun.