Tulisan Terakhir

Langkah Seorang Pengantin

Wajah yang tersapu make-up dengan dominasi warna peach itu tersenyum. Kepala tertutup kain kerudung warna putih menambah kecantikan wajah yang bahagia itu, senada dengan kebaya panjang bertabur kemilau zwarovski berwarna sama. Cermin seakan bertambah memantulkan semua yang tergambar di hati si pemilik wajah. Pemilik wajah itu aku.

Hari ini akulah ratu. Aku si pemenang hati seorang ksatria muda yang gagah berani. Setelah satu tahun, berjuang bersama saling menjajaki. Satu tahun menghadapi kebersamaan dalam suka dan duka mencari ujung cinta kami. Satu tahun saling mengenalkan keluarga dan belajar saling memahami. Akhirnya lelaki dengan senyum memikat itu telah meminangku menjadi istri, ratu di hatinya. Permintaan yang sempat menjadi pergolakan di batinku.

“Bun, Rayhan melamar Nunik,” kataku pada Bunda, setelah lelah berpikir.

Bola mata Bunda langsung membesar. Ia langsung berhenti menyiapkan makan malam dan duduk di sampingku, menatapku penuh harap. “Terus Nunik terima?”

Kugelengkan kepalaku. “Belum, bunda. Nunik minta waktu menjawabnya. Menurut Bunda bagaimana?”

Bundaku tersenyum. Senyum yang selalu berhasil membuatku tenang. “Nunik putriku sayang, Bunda gak bisa ikut campur soal perasaan Nunik. Bunda tahu Nunik dan Rayhan sudah lama saling berkenalan dan berhubungan dekat kalau kalian tidak mau itu disebut sebagai pacaran. Dulu Nunik menerima persahabatan itu pasti ada pertimbangan sendiri. Tapi sayang, kalau Nunik bertanya apakah Bunda setuju. Bunda sangat setuju karena Rayhan anak yang baik dan ibadahnya juga bagus. Dan kalau Nunik masih ingat, dulu Ayah pernah memberi kita tausiyah kan? Kalau ada orang yang kita ridhoi agama dan akhlaqnya (untuk meminang), maka terimalah pinangannya. Jika tidak maka akan terjadi fitnah dan kerusakan di muka bumi. Mudah-mudahan Nunik mengerti maksud Bunda ya, nak.”

Bunda mengingatkan, Ayah menyetujui, sementara Ibu Rayhan memelukku meminta agar aku mau menerima pinangan putranya. Ibu Rayhanlah pertimbangan terakhirku untuk menerima Rayhan. Aku tak ingin menyia-nyiakan anugerah Allah yang berlipat ganda untukku. Seorang suami dan seorang ibu lain selain ibu kandungku. Dan akupun menjawab dengan anggukan malu-malu di hadapan kedua keluarga besar kami, saat Rayhan benar-benar datang bersama keluarga besarnya melamarku secara resmi. Gaung zikir berkumandang saat itu, ditingkahi keharuan luar biasa. Rayhan sendiri tak yakin aku menerimanya, karena itulah dia tak bisa menyembunyikan kegembiraan.

Sebulan kemudian, disinilah aku. Duduk menatap cermin, menatap wajahku yang sedang merona bahagia. Sapuan perona pipi semakin memperjelas hatiku yang sedang berdenting penuh cinta.

“Kakak cantik sekali,” suara bisikan adikku Namira membuatku menoleh. Mata Namira berkaca-kaca.

Aku juga ingin menangis. Tapi Namira buru-buru memintaku menahan haru agar tak merusak riasan wajah hasil karyanya. Ya Tuhan, siapakah yang mampu menahannya?

Namira, adik perempuanku satu-satunya. Dialah sahabat sejatiku. Kami tidur satu tempat tidur sejak kecil, berbagi cerita, berbagi tawa. Sesekali kami berdebat, tak jarang malahan bertengkar. Tapi selalu saja, kami berbaikan dengan cepat. Namira menjadi tempatku mengadu, tempatku mencurahkan isi hatiku saat sedang kesal atau sedih.

Semalam, kami berpelukan sambil menangis. Namira memohon agar aku mau sekali-sekali tetap datang saat ia membutuhkanku. Ia bersedia tetap menjadi adik sekaligus sahabat yang akan selalu memelukku saat aku sedang susah. Namira benar-benar membuatku merasa berat meninggalkan rumah ini, meskipun bukan terpisah karena kematian.

“Nangis gak ngajak-ngajak,” suara adikku yang lain, Nirwan terdengar di ambang pintu. Ia tersenyum sedih melihat aku menggenggam tangan Namira dengan mata berkaca-kaca. Ia melangkah masuk, menatapku lalu kembali berbisik sama seperti Namira. “Kakak cantik sekali.”

Dan kali ini airmataku pun jatuh. Nirwan itu memang adikku, tapi dialah penjagaku. Meski masih muda, Nirwan selalu melindungiku. Sejak kecil, ia selalu dengan berani menantang orang-orang yang berani menyakitiku. Ketika besar, dia selalu bersedia mengantarku ke manapun aku pergi. Bahkan dari Rayhan aku tahu, adikku pernah mendatanginya, meminta agar tidak mempermainkan kakaknya, karena kalau tidak maka Rayhan harus bersiap menghadapinya.

Teringat itu, aku benar-benar jadi cengeng. “Maafin kakak ya kalau selama ini sering marahin kalian. Kalau kakak gak ada di sini, tolong jaga Ayah dan Bunda.”

“Kakak ini ngomong apa sih? Kakak kan cuma menikah. Kakak hanya berpindah tempat tinggal, hanya beda propinsi saja. Kita masih bisa saling ketemuan. Jangan ngomong begitu ah!” sela Nirwan.

Aku tak bisa bicara. Aku hanya bisa mengangguk. Nirwan benar, aku hanya pindah tempat tinggal karena semua yang aku miliki masih ada. Tanggung jawabku masih ada untuk keluargaku, sebagai seorang anak dan sebagai seorang kakak. Saat ini, aku sedang mengambil tanggung jawab lain sebagai seorang istri.

Bunda masuk. “Aduh, kalian ini. Pasti buat kak Nunik sedih ya. Tuh kan, makeupnya jadi berantakan!” Bunda langsung mengambil tisu, menyapu wajahku lagi dibantu Namira. Tak lama, Ayahpun datang. Bertanya kesiapan kami. Semua pun menganggukkan kepala.

Dibantu Bunda dan Namira, aku mulai berdiri. Kami mengatur posisi. Ayah dan Bunda di samping kiri dan kananku sementara adik-adikku berada di belakangku. Ayah berbisik padaku. “Kamu sangat cantik, putriku. Tak ada yang sesempurna dirimu hari ini.”

Aku berusaha keras menahan tangis, tangan Ayah dan Bunda menggenggam erat kedua tanganku di masing-masing sisi. Aku merasa lengkap, merasa memiliki segalanya. Restu orangtua dan dukungan saudara saudariku adalah kekuatanku, memulai langkah baru.

Langkahku pelan, namun pasti memandang ke depan mencari sosok Rayhan. Dia di sana, berdiri di dekat meja ijab kabul, tersenyum padaku. Senyum yang memberiku kepercayaan. Kepercayaan terhadap dirinya agar mampu memimpinku.

Saat duduk, Ayah meminta waktu untuk sedikit berbicara pada Rayhan. Di tengah orang banyak, Ayah mulai berkata tanpa teks pada calon suamiku. “Rayhan, anakku. Saya sebagai Ayah Nunik memintamu agar menjadi pemimpin yang baik untuk istrimu. Lanjutkan tugas saya mendidik putri saya agar selalu berada di jalan yang benar. Kasihilah dia seakan-akan dia adalah bagian dari dirimu sendiri… ” Ayah terdiam. Bibirnya tampak bergetar sebentar. Matanya menatapku, berkaca-kaca. Lalu ia kembali melanjutkan dengan suara lebih pelan. “Izinkanlah silahturahmi antara kami dengan Nunik agar tetap terjaga dan… saya mohon, bahagiakanlah putri saya.” Dan aku melihat airmata mengalir di pipi Ayah.

Rayhan nampak tak bisa menahan haru. Ia bangkit dari kursinya, tidak seperti protokoler acara yang dibuat oleh Wedding Organizer kami sebelumnya. Ia langsung mengatakan sesuatu pada Ayah, entah apa karena aku hanya melihat Ayah juga langsung memeluknya dengan mengangguk-angguk. Tapi aku tahu pasti, Ayah dan Rayhan saling mengucapkan janji yang hanya mereka berdua yang tahu.

Dan aku berdoa, berbekal ridho seluruh keluarga, aku melangkah bersama Rayhan. Melangkah dalam bahtera pernikahan, berharap kebahagiaan dunia dan akhirat.

 

*****

 

Terima kasih telah berkunjung ya. Tinggalkan komentar yang positif dan membangun.